Rabu, 14 September 2016

Damai Lah Di Sana Abah

Abah.

Dalam blog ni telah beberapa kali aku menyebut nama itu. Abah.

Tentang peribadinya, nasihat dan pedoman hidup yang diajarnya aku isi dalam blog ini. Boleh kata semua yang aku tuliskan di sini adalah kata-kata Abah. Blog ini dilahirkan oleh rasa kagum ku pada Abah.

Saat aku mengarang entri ini, Abah telah pun meninggalkan kita semua hampir sebulan yang lalu.

Sebenarnya saat ini aku masih buntu untuk dimulakan dari mana kehidupan baru ini. Tapi semakin aku mengarang dan mengetik papan kekunci membina kata-kata satu persatu, semakin aku hampir kepada jawapannya.

Abah tak pernah terlepas satu hal pun dalam mengajar aku dan iza dalam berusaha menjalani kehidupan, tapi Abah tidak pernah mengajarkan kami untuk hidup tanpa beliau di sisi.

Atau perlu aku biarkan Abah hidup dalam hatiku kerana aku tak mungkin pula mahu melupakan raut wajahnya. Ahh. Ini merupakan kerinduan paling dahsyat pernah aku rasakan.

Mujurlah, aku punya pengalaman menghadapi kehilangan anggota, ia adalah sesuatu yang lebih rapat berbanding manusia.  Kemujuran itu menjadikan aku agak bersedia menghadapi kehilangan.

Almarhum juga pernah berkata berkali-kali,

"Jangan putus asa dengan Allah"

Kali ini aku faham arti nya., semua dugaan ini adalah nikmat dari Allah supaya aku menjadi lebih kuat dan bersedia menghadapi kehidupan seterusnya.

Aku pun melihat perjalanan ku masih panjang dan jauh. Tanggungjawab pun semakin banyak. Perjuangan semakin getir. Tapi membesar dengan kata-kata, teguran dan tunjuk ajar Abah menjadikan aku kuat dan tenang menelusuri segala kemungkinan yang bakal datang sesudah ini.

Di saat-saat terakhir Abah pergi meninggalkan namanya yang indah, Abah masih menginspirasi aku untuk melalui saat-saat getir seperti itu. Dia tenang dan tersenyum melayan kami yang tak henti berdoa kepada Allah semoga segalanya dipermudahkan. Aku mesti jadi seperti Abah, di saat itu dia masih tenang dan tak sekalipun mengeluh.

Malah saat itu almarhum masih sempat bertanyakan keputusan ujian akhir semester anak perempuan yang menjadi hasil dan bukti dari perjuangannya, Iza. Abah memang selalu menemankan Iza menanti keputusan ujian sejak Iza mulai melanjutkan pelajarannya di universiti. Malam itu adalah yang terakhir. Besoknya, Abah pergi menurut kehendak ilahi.

Sebelum ini, cukup Abah seorang menguatkan semangat Iza, hari ini, tugas itu tidak mampu untuk aku tanggung seorang diri.

Aku perlu ramai orang...Amak, Abang Eri, Kak Epi, Kak Dina, Bang Zal, Kak Niki serta seluruh ahli keluarga besar. Juga teman-teman nya, Enys, Tasya, Mira dan lain-lain. Sahabat dekat ku, Aboy Fitri, Akim, Angah, Awer, Hanis, Shuk, Aboy Azwar, Dush, Lis dan ramai lagi.

Ini adalah perjuangan dan harapan Abah. Ia mesti diteruskan kalau aku mahu mengaku sebagai legasinya. Dan ia mesti disudahkan.

Semoga Abah tersenyum dan bahagia di sana.

.......

Dia pernah berkata,
Dipetik dari firman Maha Pengurnia,
Dijadikan amanat buat hidup di dunia,
"Tuhan tak menjadikan makhluknya tanpa berguna"
"Jangan berputus asa dengan nikmat Allah"
"Untuk hidup yang selamat, cukup Berjalan Lurus Berkata lah Yang Benar"
"Belajar untuk dapat kerja itu sia-sia"
"Jangan pernah menghitung-hitung nikmat Allah"
"Jika duka itu datang, jangan sedih, mungkin itu adalah lebih baik untuk kita"
"Kalau rasa apa yg kita mahu katakan itu tak guna, baik diam"
"Jantung kita berdegup menyebut 'Allah'..iringilah ia dengan lidah dan hati menyebut Allah apabila kita diam"

Sedikit pituah Abah yang menjadi panduan serta kekuatan buat ku.



1 ulasan:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasPadam