Jumaat, 20 Januari 2017

Sajak Buat Sahabat Di Pusara

Bayangnya menjelma menyentuh bicara,
Sejenak hinggap di atas sudut mata,
Menjadi kaca bersinar menyeliputi bola mata,
Suara yang hilang dari suasana,
Seleksa peristiwa menjadi bahan rindu,

Jasanya disebut-sebut,
Hati budinya terukir menjadi prasasti,
Kisah cinta di antara teman dengan teman,
Pedoman menjadikan dia idola sepanjang zaman,

Kemudian ramai yang datang,
Mengaku teman paling dekat lantas meluahkan kerinduan,
Bertanding rasa di antara mereka,
Siapa yang paling merindukan,
Siapa yang lebih rapat,
Siapa yang mengenal lebih lama,
Siapa lebih kenal dengannya,
Siapa yang lebih dicintainya,

Bagi aku yang khilaf,
Dia orang yang baik,
Tak guna dibacakan tentang segalanya itu,
Dia tiada memilih-milih akan siapa yang mahu dicintakan,

Tiada yang dekat.. tiada yang jauh,
Yang pasti...
Kita semua... merinduinya..

Damailah dikau sahabat,
Sungguh itu adalah sebaik-baik tempat berpulang,
Kami akan datang menuruti mu nanti....

*untuk sahabat yang telah pergi....

Sabtu, 7 Januari 2017

Hentian.

Tidak kah kau merasa,
Akan hentian ini,
Langitnya tak selalu terang,
Rembulan tak selalu ada,
Mentari kadang menjadi terlalu terik,
Sinarnya menggigit,
Adakala ia mengganas membakar hangus,

Tidak kah kau sedar,
Bahawa tak setiap jalan itu menurun,
Kau mesti berpayah-payah mengerah kudrat mendaki ke tempat tinggi,
Di situ baru kau lihat bertapa luasnya daerah ini,
Atau sebenarnya kau akan sedar betapa kerdilnya engkau,

Tiada yang mudah di sini,
Tapi tiada pula yang mustahil,
Semuanya adalah di atas diri mu sendiri,
Yang pasti dan seharusnya kau yakinkan,
Di hentian ini,
Tiada jalan mudah,
Yang ada hanyalah tipu daya,
Selainnya adalah perjalanan yang harus engkau sudahkan...

Jumaat, 6 Januari 2017

Kita Tak Bersendirian.

Pandang lah ke langit luas,
Ada sekawan burung melayang bersama,
Entah ke mana tujuan mereka,
Yang pasti kita tak bersendirian,

Renungkan lah lautan luas,
Ombak berkejaran menghempas pantai,
Entah darimana asal mereka,
Yang pasti kita tak bersendirian,

Tatapilah puncak dunia,
Menyepi di sana tiada suara,
Entah apa yang difikirkannya,
Yang pasti kita tak bersendirian,

Selamilah dirimu sendiri,
Luahkan segala api,
Entah siapa yang menyalakan,
Yang pasti kita tak bersendirian,

Lalu,
Mengapa kelam menawan terang?
Sedang dirimu pelangi siang,
Biarkan lah senyuman itu hadir,
Terbit di antara fajar dan senja,
Atau di antara hari ini dan esok,
Agar suram menjadi cerah,
Bersinar bak mentari dan bulan purnama,
Menyinari debunga dan rerumputan,

Jangan dikekang haruman mawar,
Kerana yang pasti kita,
Tak bersendirian...

Rabu, 4 Januari 2017

Tak Semua

Bila kau suka satu perkara ni.. kau kena ingat dan bersedia..

Tak semua orang faham tentang apa yang kita suka..

Tak semua orang setuju dengan apa yang kita setuju.

Tak semua orang mampu menyelami perasaan macam yang kita rasakan sendiri..

Tak semua orang punya tumpuan dan perhatian seperti kita.

Maka dengan itu. Sabar dan sedia.

Selasa, 3 Januari 2017

Susah Amender Nye Yop!!

Tak sampai beberapa hari kita melangkah ke tahun 2017 dah ada isu yang sekarang viral di laman sosial.. Dalam berita semua dah kecoh...heboh..

Pasal apa?

Sekumpulan remaja yang panjat billboard Ipoh. Satu hal sebelum karangan ni aku lanjutkan ialah setiap kali ada trip ke utara, hatta ke Ipoh sekalipun., kalau terpandang atau sengaja pandang billboard tu, aku memang ada perasaan nak panjat benda tu... Iya lah, sebab permandangan di Bandar Ipoh tu boleh tahan menarik jugak. Maka adalah sebidang rasa dalam benak hati terdalam aku ni pernah ada niat nak panjat benda tu supaya boleh tengok view sekeliling Bandar Ipoh ni. Billboard tu pun antara yang paling tinggi dekat area tu.

Oh iyer, satu lagi... sebenarnya aku ingat, memang ada satu benda macam platform dekat atas tu supaya orang boleh naik dan tengok view dari atas tu... Rupanya baru tau, tak ada eik...

Okay.. aku tak nak sentuh berkenaan apa yang diorang buat tu betul ke salah. Benda tu memang tak betul sebab benda tu tak boleh dipanjat. Datuk Bandar tak bagi. Polis pun larang. Itu biasalah, undang-undang. Tinggal nak menjawab dengan pihak berkuasa jer.. setel...

Yang buat aku pelik.. semua orang yang duk kecam ni.

Mula-mula memang malas nak ambik tahu.. tapi rasa ingin tahu tu tiba-tiba menguat mendorong-dorong. Aku pun tap satu artikel atau laporan daripada satu page yang di post ke FB. Scroll punya scroll sampailah di ruang komen. Aku pun bacalah komen-komen tu.

Memang semua kecam. Tak apalah. Bagi aku diorang ni mesti jenis yang tak pernah try main baling selipar masa kecik-kecik dulu kot. Rilek jer lempar selipar tu ke arah badan member. Kena muka nasiblah. Apalagi kalau selipar jepun.. padu..berpinar-pinar.. Atau buat laser flip dari tempat tinggi masa mandi sungai, jeram atau pintu air. Ahh biarlah.

Tapi... ada satu komen ni.. Eh.. bukan satu..banyak.. komen dia macam ni..

"Tak sayang nyawa.. kalau jatuh mati kau ingat boleh tanam mayat pakai kapan baca yassin sendiri ke? Menyusahkan orang jer..."

Yang ni buat aku dapat ilham untuk sekadar diumuatkan dalam blog ni. Komen bodoh yang pertama untuk tahun 2017. Nak tegur ke..nak kecam ke... fikir dulu lah... jangan main tibai jer.. memalukan..

Kalau terjadi sebarang kecelakaan yang sebenarnya para pemanjat tersebut pun tak menginginkan ia daripada berlaku... seandainya mati dan menjadilah mereka itu sekujur mayat.. maka kalau dijumpakan mayat itu, wajiblah bagi sebilangan orang di daerah tersebut untuk menguruskan sejurus mengebumikan ia selari dengan sunnah yang diajarkan oleh Rasullullah S.A.W....

Sekiranya tak ada seorang pun di daerah tersebut mahu menguruskan jenazah itu.. maka berdosalah semua orang yang tinggal di daerah itu...

Simple... Sebab apa? Itu Fardhu Kifayah!!!!!!

Susah amendenyer yop!!!

Dah itu jer. Yang lain tu.. boleh dimaafkan. Atau aku malas nak terangkan.

Yang penting.. aku pun pernah terfikir nak panjat benda tu... pedulik apa dengan tangan... Sebab perjalanan hidup aku memang banyak risiko.

Yeahhh!!

*baru tadi dekat Bandar Ipoh jugak. Video seorang lelaki panjat kren tinggi di tengah-tengah bandar hipster tersebut sambil pegang selfie stick lagi yop.. Aku rasa, dekat Ipoh ni dah boleh buat banyak platform atau menara khusus untuk dipanjat-panjat.

Isnin, 2 Januari 2017

Tewas Dalam Terang Waktu Siang.

Ada yang sedang tewas,
Dalam terang waktu siang,
Mahunya seperti karang di lautan,
Tapi jiwanya seperti kapas bertemu jarum,

Ada yang mengaku tewas,
Dalam terang waktu siang,
Mahunya seperti pohon berbuah ranum,
Tapi tingkahnya seperti lumpur di bawah kaki,

Ada yang hampir tewas,
Dalam terang waktu siang,
Mahunya segunung pengharapan,
Tapi dia tak pernah menyambut kedatangan pagi........

Ada yang telah tewas,
Dalam terang waktu siang,
Mahunya seperti keanggunan milik syurga,
Tapi lidahnya selalu meminta neraka,





Sabtu, 31 Disember 2016

Rentetan 2016

Sebab di timeline FB, IG dan Twitter banyak yang dah mula review...rewind..imbas kembali pasal 2016.. so..aku pun nak jugak buat benda yang sama.. tapi macam biasa..sebab aku ni forever alone..so..tulis kat sini je lah..

2016 yang aku lalui adalah seperti kesinambungan kepada tahun 2009. Ingat tak apa yang terjadi masa tahun 2009? Aku ulang lah balik.. tahun tu aku eksiden..hilang tangan..hilang satu-satunya kawan rapat yang tidur sebantal, kawan sama-sama ponteng sekolah, kawan tempat melempias tekanan emosi.. Marwan...kalau diingat balik..banyak juga orang terdekat yang pergi tak disangka-sangka. Tak kira yang di sekitar mahupun yang dekat dengan ingatan macam tokoh terkenal, artis macam-macam lagi.... Michael Jackson dan Loloq pun meninggal dunia pada tahun tu juga....

Gempa bumi Padang yang tragis dan mengharukan...Tak lama sudah tu..mak kawan aku yang selalu datang melawat kat hospital tiap hari masa aku tenat kat ward dulu pun meninggal dunia pada tahun sama. Depan mata aku arwah hembuskan nafas yang terakhir... Merasa jugak menangis teruk depan orang ramai yang juga menangis.

Dah itu cerita lama. Memang tak akan boleh lupa. Tapi, itu kisah lama. Aku dah lama move on...

Tahun 2016... Kebangkitan, Peluang, Kehilangan besar dan Pelepasan.

Dengan ini, aku ambil peluang untuk bercerita tentang apa yang berlaku di tahun 2016 dengan mengimbas sejenak tahun sebelumnya.

Aku mula meniaga sendiri masa tahun 2014. Try buka kedai telco. Tapi itulah, pengalaman cetek meskipun aku berasal daripada keluarga pedagang. Perniagaan tu gagal... Kedai tutup.. barang-barang dalam kedai aku lelong kat pasar malam. Masa ni, aku terpaksa untuk jadi sangat selfish, abaikan sekejap kawan-kawan.. Sampai aku langsung tak keluar rumah woo... Yang bestnya, rasalah kena kejar dengan hutang bagai.. orang telefon aku marah-marah...sms ugut bagai... Hahaha... Aku jatuh terbarai beb masa tu... Habis hilang semangat aku.

Tapi aku tetap cuba untuk baiki balik semua yang dah aku rosakkan.

Waktu tu, aku cuma ada Abah dan Iza.

Walaupun aku tak adalah ceritakan apa masalah aku, tapi Alhamdulillah.. Abah dan Iza faham sementara yang lain sedang mengecam dan mengejek.

Satu hari aku terpaksa kick Arai walaupun aku dah janji nak meniaga sama dengan dia. Aku harap Arai maafkan aku. Semuanya sebab Abah kata....

"Kalau Pie ikut dengan Abah, boleh naik balik niaga Pie ni." Abah adalah orang yang paling meyakinkan aku. Abah buat apa yang dia cakap. Dia tak sekadar bercakap je.. Kalau Abah dah kata, sesuatu tu pasti akan terjadi dalam keadaan yang tak pernah aku jangkakan.

Daripada satu meja 4 kaki panjang.. jual Kabel Usb dan Casing Henfon lelong... entah darimana Abah dapat tahu tempat supplyer.. Abah jual kereta Iswara dia. Dapat duit, Abah suruh aku guna duit tu beli Power Bank. Sementara Abah kekal jual racun semut, tampal periuk.

Aku jual powerbank kat pasar malam. Alhamdulillah...Aku dah merasa duit titik peluh sendiri atas bantuan dan dorongan Abah dan Iza. Tapi... aku tak anggap ini adalah perniagaan aku seorang.... Ini adalah perniagaan Aku..Abah...dan Iza...

Gigih betul kami tiga beranak masa tu. Tak lupa juga pada peniaga lain yang turut membantu dapatkan tapak untuk kita orang.. Abah kata, tak lama lagi Pie mesti akan berkedai semula.

Hari demi hari..tahun demi tahun..masa emas semakin hampir. Banyak masalah pun selesai...

Kesihatan Abah mulai menurun.. Walaupun Abah nampak kuat.. tapi banyak yang dah menurun.. aku tau.. tapi aku diamkan.. aku larang Abah untuk ikut aku pergi pasar malam lagi... Biarlah Abah di rumah siapkan makan minum aku. Dan tunggu cerita aku bila nanti aku sampai di rumah.. Aku tekad..aku tak boleh main-main lagi.. Terima kasih Botak, Aiman dan Aboi yang tolong aku kat pasar. Masa tu lah aku merasa jadi bos.. Haha.. taklah..

Tapi kesihatan Abah semakin menurun. Kerap masuk ward. Aku buat keputusan untuk niaga kat Johor... supaya dekat dengan abang aku yang tinggal kat Yong Peng. Aku bagitahu Abah keputusan ni. Dengan pantas Abah kata dia nak pergi Johor besok nak jumpa Bang Eri, nak tengok peluang dan keadaan kat sana.

Masa tu mata Abah okay lagi... Abah nak pergi sendiri supaya aku terus meniaga di Tampin dan sekitarnya.

Tak sampai sehari Abah kat sana, Abah dah telfon aku bagitahu, kat situ ada downtown, Bang Eri pun niaga situ. "Tapak tetap, hari-hari boleh niaga" kata Abah dalam telefon.

Disember 2015.. berangkatlah aku ke Parit Raja, Bt Pahat, Johor. Luaskan Kuasamu!

Haa.. sekarang baru boleh cerita pesal 2016..

Mula-mula aku tumpang meniaga kat khemah Bang Eri. Pendekkan cerita, pihak penganjur bina sebaris pondok atau garaj...aku tak reti nak cerita macam mana bentuk dia. Macam tempat parking kereta cikgu yang ada bumbung tu. Faham kan?

Haa .. diorang bina benda tu. Aku pun ambil lah 1 tapak berukuran 8x12 kaki. Tapi bila masuk barang rasa macam tak cukup pula. Macam mana nak isi barang ni? Duit yang ada tak cukup walau setakat nak penuhkan kedai ni. Lama aku dengan Abah termenung kat ruang tamu rumah Bang Eri. Abah kata, pinjam Bang Eri lah, bayar lah 100 seminggu... Tapi aku sangkal, sebab kalau nak mintak tolong Bang Eri, jangan lah untuk ini.

Tiba-tiba Abah kata lagi, "Pie berani   pinjam Tekun?"

Aku kata aku berani tapi mesti lebih daripada 5000 ringgit. Adalah sebabnya.

"5000 apo ni? kita pinjam 10000!" Jreng jreng jrengggg!!!

Terima kasih kat Om Idih.. beliau lah yang tolong sehingga pinjaman tu berjaya. Rupanya untuk OKU tak perlu bayar bunga. 10000 pinjam..10000 bayar..Wow!

Aku bebaskan Abah untuk deco kedai tu... Abah memang power bab bertukang ni. Tak adalah pakai modal yang banyak untuk itu...Bulan Mac 2016.. aku mula niaga di tapak tu. Sewa RM400 sebulan.

Siap lah semuanya. Betul lah kata Abah. Aku akan dapat berkedai balik. Aku dapat ramai customer tetap. Cuma zaman GST ni memang ada kurang sikitlah daripada sebelum GST.

Sejak patah hati untuk bercinta..aiseyhh.. Aku tiba-tiba gemar mendaki gunung. Awal bulan April 2016, aku berjaya menawan Gunung Irau di Cameron Highland... syiokkk uuuhh!

Hari raya Aidilfitri. Syukur ke hadrat ilahi. Ini adalah hari raya paling bermakna bagi aku. Aku dapat tengok riak wajah Abah yang paling ceria. Semua anak cucu Abah berkumpul. Da Wen dan family datang dari Bukit Tinggi.Indonesia.  Abang Eri dan family dari Johor. Kak Dina dan family dari Kedah. Pertama kali Abah pimpin doa di pusara Arwah Bang Yon. Waktu itu, aku dengar suara Abah sebak ketika menyebut Arwahi Yon Elvison dalam doanya.... Aku pun sebak, tapi cover macho lah.

Nah! Babak seterusnya dalam hidup aku bermula. Siri baru. Episod baru.

26 Ogos 2016- Abah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Abah pergi buat selama-lamanya. Setelah semua masalah aku selesai. Ketika aku sedang berada di atas jalan yang sebenar. Menuju matlamat sejati. Abah pun pergi tak kembali. Ahh.. ini lah peristiwa yang paling aku akan ingat walaupun aku hidup 1000 tahun lagi. Abah is the real Abah. Insan paling aku kagumi... Semoga Abah ditempatkan di kalangan orang yang beriman. Aminn.

Sebelum tu. Abah ada bela kucing. Kucing tu datang ke rumah masa dia masih kecik. Abah suka kucing tu sebab dia makan nasi. Kami namakan ia. Kucing Coklat.

Kucing Coklat dah jadi salah satu dari ahli keluarga kami. Gelagat kucing ni buat kami tak kering gusi. Hilang stress melayan. Warna bulu dia unik. Ramai yang suka. Comel. Sampai kucing tu dah berusia setahun dan dah dua kali beranak. Tapi anak kucing tu habis mati semuanya. Kami pun sedih tengok Kucing Coklat meratap bangkai anak dia.

Sebulan sebelum Abah jatuh sakit, Kucing Coklat tak balik rumah. Mungkin dah mati. Kata Abah, "rasa macam hilang keluarga". Bayangkan, daripada kecik kucing tu tidur dengan Abah.

Kucing Coklat hilang.. beberapa minggu lepas tu, Abah pun sakit tenat. Dan pergi setelah 2 minggu berjuang menahan sakit di Hospital Nora Ismail. Bt Pahat.Johor.

Semoga Kucing Coklat akan menjadi tunggangan Abah di Akhirat nanti.

Baby Kenari. Kenderaan pertama aku. Panjang langkah aku ke mana-mana. Tapi sejak kena curi pada tahun 2014. Sama tarikh dengan kehilangan pesawat MH370. Dan jumpa balik 3 bulan sudah tu, Baby Kenari dah banyak masalah. Nak jual tak boleh. Terikat perjanjian dengan mahkamah. So.. aku pun repair jugak lah sikit-sikit. Sebelum puasa kelmarin, aku pergi IPD Seremban, tanya pesal perjanjian tu. Polis tu kata, perjanjian tu dah habis dah.. kes pun dah selesai.

Dengan berat hati, aku terpaksa jual Baby Kenari sebulan selepas Abah pergi.. Rindu nak bergendang dan menyanyi kalau drive Baby Kenari sorang-sorang. Tapi, adakalanya, kita perlu melepaskan beban yang tidak-tidak. Atau sebenarnya, aku putus asa. Bye Baby Kenari!

Sekarang aku guna van Nissan C20. Aku namakannya..... Vader. Merujuk kepada Darth Vader. Vilain filem Star Wars yang badass!!! Vader artinya Father atau Ayah... mula-mula nak bagi nama Babah bersempena dengan Abah. Vader.

Tiba-tiba, Rouge One Star Wars Story pula ditayangkan. Pagi aku dah gerak naik bas pergi BP Mall (naik bas lagi save. Tambang pergi balik 2 ringgit sebab OKU). Ada Darth Vader pulakk... terperanjat kita. Sebab sebelum tu memang aku tak ada tengok teaser ke trailer ke...so..memang tak tau apa lah. Bila suara Imperial Anthem tu keluar seiring dengan kelibat Darth Vader yang suka cekik pakai dia punya Force.... Fuhhhh...Rouge One is awesome! Walaupun sekadar cameo untuk beberapa scene.. tapi puas hati!! Apatah lagi masa last scene, Darth Vader fight dengan Rebel Scum. Power wooo!!

Tak disangka-sangka.. seorang lagi teman kami pergi bertemu Ilahi. Iskandar terlibat dalam satu kemalangan jalan raya. Iskandar tewas di tempat kejadian...

Tahun 2016 juga aku jadi sangat berani untuk meluahkan perasaan pada seorang kenalan ni. Kenalan istimewa.. Wati (Bukan nama sebenar). Walaupun dia berat untuk menolak.. It's okay lah...Yang penting aku tak loser lagi. Lepas ni, aku pun tak mahu berfikir untuk itu buat sementara. Tunggu Iza habis belajar... baru aku on. Biarlah. Jodoh itu pasti.. Tapi mati pun pasti jugak.

Begitulah ceritanya.

2016 memang akan aku ingat sampai bila-bila. Tapi aku tetap move on!! Kekal semangat menempuh tahun yang baru. New Chapter!! New Hope!!

Untuk tahun 2017... azam aku sederhana.. sekadar untuk menjadi lebih baik daripada sebelum ini. Aku mahu memanfaatkan masa. Lebih mandiri. Lebih berkualiti. Lebih hebat.... Simple...

Semoga Allah meredhai.











Sabtu, 26 November 2016

Mencarut

Tak tau. Aku sama sekali tak tau. Apa salah aku dan di mana silapnya. Semua yang aku buat tak jadi. Setiap kali aku cuba ikhtiar, ia pasti akan dipatah-patahkan. Mereka fikir aku apa? Sekarang aku dah mula meluat, aku dah mula bosan, aku dah jemu.....

Aku rancang sesuatu hal dan apa yang aku fikir selalunya bukan hanya untuk waktu singkat tapi untuk jangka masa panjang. Aku fikir sendiri dan aku tak pernah terpengaruh dengan sesiapa dan apapun. Aku punya falsafah dan haluan aku sendiri. Aku tak pernah berfikir untuk menjadi sesiapa, aku adalah aku.

Kalau orang berfikir nak beli rumah, aku lebih suka berfikir tentang perusahaan yang akan aku tinggalkan kepada keturunan ku nanti. Aku dah berfikir terlalu dalam dan jauh. Lepas ni aku akan punya beban demi beban yang bakal aku tanggung. Maka itu aku tak hanya berfikir tentang langkah yang sejengkal, aku berfikir tentang kehidupan 1000 tahun lagi.

Tapi mereka tak pernah yakin. Malah aku, terpaksa akur atas nama jasa dan budi yang telah mereka taburkan selama ini. Padahal semua ini adalah milik ku.

Fuck!!!

Jumaat, 25 November 2016

"Sempat Aku Panggil Dia Ayah"

Aboy dan Ulis gigih mengabulkan hasrat ku. Batu bata di susun rapi satu persatu di atas lantai. Malam ini, lantai kayu kedai berukuran 10×12 meter ini sedang digantikan dengan batu pasir yang telah aku beli siang tadi.

Aku berdiri di luar kedai memerhati mereka bekerja. Malam semakin larut menyentuh pagi. Hasrat ini mesti dikabulkan malam ini.

Aboy seperti suka menyertai pekerjaan ini, mungkin kerana akhirnya malam ini dia dapat memaksa keringatnya keluar setelah sekian lama terperam.

Ulis yang mudah berpeluh itu aku lihat sudah tak terkira berapa kali dia menguap. Rokok dinyalakan sebatang demi sebatang dengan alasan menangguhkan rasa mengantuknya.

Di sebelah kiri tempat aku berdiri mengawasi Aboy dan Ulis bekerja, Abang Hamka yang juga salah seorang peniaga di DownTown MS Parit Raja ini datang menghampiri  tempat aku berdiri.

"Kau berdiri macam ni teringat aku akan arwah ayah kau. Masa mula-mula arwah bikin kedai ni dulu. Di sinilah arwah berdiri tengok Ulis dan Aboy bertukang. Kagum betul aku dengan arwah."

"Haihhhh... Sempat aku panggil dia 'Ayah'."

Khamis, 24 November 2016

Aku Dan Ulis

"Kita dah sampai sini. Kita dah lepaskan diri kita dari masalah dengan orang itu. Biar mereka tahu yang kita tak sanggup menanggung masalah dan beban mereka. Dulu kita mahu ke sini mencipta haluan kita sendiri. Kekangan mereka, kejelekan mereka, kezaliman mereka, semua itu kita jadikan alasan supaya kita bisa lari dan datang ke tempat ini." Kataku memandang tajam mata Bang Ulis yang berhenti merungut tentang cakap orang.

"Sampai di sini, kita cuma perlu fikirkan apa yang perlu kita buat hari ini dan besok malah selanjutnya. Lupakan sejenak masa lalu itu kerana mengingat masa lalu yang semacam itu kadang-kadang hanya mematah-matahkan semangat kita yang sedang berjuang menimbul-nimbulkan semangat. Berfikir tentang cakap-cakap orang kalau sampai kita takut untuk berbuat perkara yang baik untuk diri kita sendiri dan keluarga adalah hasutan syaitan buat memerangkap kita ke dalam kegelapan."

"Mulai hari ini, apa yang mesti ada dalam diri dan fikiran kita hanyalah rencana dan ikhtiar bagi meneruskan hidup yang lebih baik. Hiraukan perkataan yang mahu mematah-matahkan semangat ini. Kita mesti fokus. Fokus. Kita ada tanggung-jawab malah persoalan yang lebih besar untuk dirungkai. Jawapannya hanya akan kita temukan di akhir hayat kita nanti."

Ulis memandang ku sayu. Matanya tergenang air.

"Perkataan dan pesan pie ni... sama sangat dengan arwah Abah... abang nampak Abah yang bercakap dengan abang tadi." -ulis