Khamis, 24 November 2016

Aku Dan Ulis

"Kita dah sampai sini. Kita dah lepaskan diri kita dari masalah dengan orang itu. Biar mereka tahu yang kita tak sanggup menanggung masalah dan beban mereka. Dulu kita mahu ke sini mencipta haluan kita sendiri. Kekangan mereka, kejelekan mereka, kezaliman mereka, semua itu kita jadikan alasan supaya kita bisa lari dan datang ke tempat ini." Kataku memandang tajam mata Bang Ulis yang berhenti merungut tentang cakap orang.

"Sampai di sini, kita cuma perlu fikirkan apa yang perlu kita buat hari ini dan besok malah selanjutnya. Lupakan sejenak masa lalu itu kerana mengingat masa lalu yang semacam itu kadang-kadang hanya mematah-matahkan semangat kita yang sedang berjuang menimbul-nimbulkan semangat. Berfikir tentang cakap-cakap orang kalau sampai kita takut untuk berbuat perkara yang baik untuk diri kita sendiri dan keluarga adalah hasutan syaitan buat memerangkap kita ke dalam kegelapan."

"Mulai hari ini, apa yang mesti ada dalam diri dan fikiran kita hanyalah rencana dan ikhtiar bagi meneruskan hidup yang lebih baik. Hiraukan perkataan yang mahu mematah-matahkan semangat ini. Kita mesti fokus. Fokus. Kita ada tanggung-jawab malah persoalan yang lebih besar untuk dirungkai. Jawapannya hanya akan kita temukan di akhir hayat kita nanti."

Ulis memandang ku sayu. Matanya tergenang air.

"Perkataan dan pesan pie ni... sama sangat dengan arwah Abah... abang nampak Abah yang bercakap dengan abang tadi." -ulis

Tiada ulasan:

Catat Ulasan