Khamis, 14 Januari 2016

Sistem

Bermula dari monarki ke oligarki, kemudian aristokrasi, diganti dengan tirani dan diktator, dan akhir nya demokrasi. Tak lupa juga republik dan ahli senat nya. Maharaja dan mahligai nya.

Begitu dengan sekian revolusi di awal kurun pertama masihi sehingga sekarang membentuk pelbagai sistem pemerintahan di seluruh dunia. Ada pemerintahan demokrasi pelbagai rupa, monarki yang mutlak atau yang dibatas, monarki yang seperti Pyong Yang dan sebagainya. Ada juga negara yang "beraja" kan ahli religius dan spritual seperti Ayatollah Khomeini di Tehran dan Paus di Vatican.

Bagaimana pun kemajuan sesebuah pemerintahan dengan sistem yang ada itu, tidak lah dapat mengubah perhatian dan kenangan indah umat Islam terhadap sistem syura di zaman Khulafa ar Rashidin, ketika Abu Bakar as sidiq mewarisi kepemimpinan Rasullullah s.a.w, di saat Umar Al Khatab memerintah dengan penuh nilai keinsafan serta penakhlukan nya bagi membebaskan manusia dari penindasan bersama nilai Islam, Uthman Bin Affan dengan usaha nya mengumpul kan Al Quran di saat ramai penghafaz yang telah mati, lalu Ali Bin Abi Talib yang memerintah dengan kebijaksanaan nya.

Sistem syura adalah sebuah sistem pemerintahan yang mempunyai keseimbangan dari semua aspek politik, ekonomi dan hajat manusia. Semuanya berdasarkan mesyuarah dan perbincangan berdasarkan Al Quran dan Hadis sahih. Diutamakan wahyu Allah dan sabda nabi s.a.w berbanding teori seseorang. Jika sesuatu hal itu tidak jelas di dalam Al Quran dirujuk ke Hadis, jika tak jelas juga baru dibincang melalui qias dan ijmak ulamak. Sesuai dengan perkembangan akal manusia yang mulai belajar memerintah, walau sesuatu hal telah diputuskan oleh ulamak, namun kalau seseorang menjumpai kenyataan di dalam Al Quran dan Hadis tentang masalah itu, terbatal lah keputusan yang tadi itu dan kembali menurut AlQuran dan Sunnah.

Sistem yang penuh dengan perkembangan ilmu, keinsafan dan tanggungjawab. Setiap hal diselidiki, diamati lalu dibincangkan. Tidak dijalankan dengan nafsu dan kepentingan diri. Khalifah atau Amirul Mukminin mementingkan tanggungjawab ke atas rakyat berbanding diri dan keluarganya sendiri kerana insaf akan jawapan di hadapan Allah di akhirat nanti.

Tidak seperti sekarang, terbalik, pemimpin menakutkan rakyat dengan hukum agama agar mentaatinya, bukan mentaati Allah, supaya mudah darah rakyat dihisap tanpa kita sedar atau tanpa kita ambil kisah. Kita hampir kembali ke zaman dahulu.

Tiada ulasan:

Catat Komen