Ahad, 31 Januari 2016

BR1M

BR1M.

Ia adalah satu bentuk bantuan kerajaan bagi meringan kan sedikit beban rakyat yang berpendapatan rendah. Telah dilaksanakan sejak diumumkan oleh Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak pada Belanjawan 2012 dan masih berterusan sehingga Bajet 2016 baru-baru ini.

Baik lah. Bagi aku sebagai rakyat yang turut melewati sepak terjang pergelutan ekonomi di negara ini, BR1M ialah satu langkah yang baik oleh kerajaan yang bertanggungjawab ke atas keluh kesah rakyat. Kos hidup yang semakin meningkat mahal nya, bantuan ini dapat lah sedikit mengurangkan beban rakyat.

Kita ketepikan dahulu hal politik, kerana Najib Razak diangkat menjadi Perdana Menteri atas tiket politik oleh sebab itu, segala usaha kerajaan, termasuk bantuan ini dianggap mempunyai motif politik kerana Najib Razak itu orang politik. Semua tindak tanduk nya adalah usaha beliau dan komponen parti nya bagi mengekalkan atau meningkat kan kepercayaan rakyat untuk pilahanraya seterusnya.

Skandal atau tuduhan yang pelbagai macam telah menimbulkan persoalan lebih besar tentang ketelusan pemerintah, maka boleh jadi seluruh rakyat ikut mengkritik, mempersenda dan menolak pemerintahan Najib Razak atau parti nya, UMNO. Namun, kekebalan pemerintah banyak memainkan peranan buat menangkis serta men'sampah'kan segala kritikan dengan mudah.

Ketepikan hal itu.

Aku ingin lagi mengulas tentang daya pemikiran masyarakat atau mentaliti. Aku tidak faham sama sekali tentang segelintir orang yang berkata ...

"Kutuk kerajaan, tapi ambik BR1M juga"

Apa sebenarnya yang mereka fikirkan sebelum menyatakan itu?

Hal biasa apabila ada yang menjawab bahawa duit bantuan adalah punya kita, suatu ketika dahulu parti pembangkang menggunakan kenyataan ini sebagai bahan kempen,

"Mereka bagi kita ambil, sebab itu duit kita, tapi kalau undi, undi kami(pembangkang)".

Dan baru-baru ini, ada pula yang telah menemui cara untuk menjawab kembali jawapan yang tadi itu,

"Apa yang kita bagi untuk kerajaan? Rokok pun hisap yang tak ada cukai"

Mungkin kerana kenyataan yang baru ini tersangat lah nampak kebodohan dan sangat primitif, maka tak ada yang mahu menjawab. Dibiarkan mereka itu dengan angan-angan memiliki kereta mewah hasil simpanan duit rokok seumur hidup.

Kutuk kerajaan tapi ambil BR1M.

Kutuk kerajaan yang di sini bukan seperti mengutuk seseorang atau mengumpat seperti mana yang difahami semestinya. Mengutuk atau mengumpat seseorang seperti teman atau jiran, itu kita memang tidak memberi kan apa-apa kerjasama atau tidak pula kita ada dalam periuk nasi mereka atau mereka  dalam periuk nasi kita. Berlainan benar dengan yang ini. Di mana kita mengutuk ketidak adilan, kezaliman dan kelemahan kerajaan. Dan ini tidak hanya buat perseorangan tapi buat semua warga. Kerana perbelanjaan negara adalah apa yang kita hasil kan setiap hari. Bekalan air, elektrik dan sebagainya didapatkan dari apa yang kita hasil kan.

Pemerintah juga memainkan peranan besar bagi mengekalkan keadilan rakyat nya juga keseimbangan ekonomi nya dan menghindari sebarang bentuk prejudis dalam pengagihan tugas dan hasil negara.

Dan kita berhak sebagai rakyat membuat kritikan atau menyokong sesuatu kritikan dari siapa pun, dan kita juga berhak untuk membela dan mempertahan kan seseorang dari sesuatu kritikan.

Bab ambil BR1M. Kenapa? BR1M itu adalah salah satu usaha untuk meningkatkan kepercayaan rakyat kepada pemerintahan kini, itu biasa, setiap negeri yang di bawah pemerintahan parti pembangkang pun ada usaha mereka untuk meningkat kan kepercayaan rakyat, tapi biar lah dengan cara yang begini,

bagi bantuan wang, biasiswa, air percuma dan sebagai nya.

Tapi terus kan lah mengkritik, selagi mereka dengar suara rakyat, teruskan lah mengkritik mereka. Ini negara demokrasi. Sehingga lah suatu masa mereka mulai kelihatan pekak.

*aku tak ambil br1m kali ni, birokrasi buang masa.

Tiada ulasan:

Catat Komen