Sabtu, 16 Januari 2016

ISIS

ISIS.

Tentang itu, aku hanya baru tahu sekadar melalui media massa. Seperti Osama Laden, nama yang bertanggungjawab ke atas ranap nya WTC, hanya media yang menjadi tumpuan buat mengetahui sejurus mengenali organisasi ini. Namun, seiring dengan zaman di mana setiap akal manusia telah diberi hak untuk berfikir, justeru itu setiap kenyataan dan perkhabaran dari media tidak lagi ditelan bulat-bulat. Sejak daripada perbualan anak dan bapa, juga perbincangan sekumpulan teman-teman di meja restoran mamak hingga lah ke seluruh dunia, segala nya tentang organisasi militer ini, perlakuannya, tindakannya dan yang lebih penting siapakah mereka?

Menurut nama nya yang semua tahu, mereka ini mahu menubuhkan sebuah pemerintahan Islam. Namun, cara mereka amat lah bertentang dengan cara yang diajar oleh Al Quran dan Sunnah.

Baik lah, aku mahu terus kepada pendapat aku yang sangat ketandusan ilmu. Malah, masih cuba merangkak untuk belajar.

Kejadian di Paris yang didakwa berasal daripada letupan bunuh diri terroris, kemudian Turki dan Jakarta. Aku tak mahu untuk cuba mengerti tentang fikiran dan kefahaman mereka ini, jika benar dakwaan tersebut atau tidak, aku langsung menganggap mereka ini fanatik.

Melihat orang tak bersalah menjadi korban, apa beza nya dengan Zionis bersama penindasan ke atas penduduk Palestin dengan orang ini?

Dengan ringkas tentang apa yang aku faham dengan keyakinan seorang mukmin, Islam ajaran yang sempurna. Islam itu kesatuan atau keseimbangan, seperti manusia tidak boleh hanya bertumpu ke langit kerana bumi harus dihidupkan.

Juga perintah menunaikan solat jumaat, disuruh manusia meninggalkan segala kesibukan dikala terdengar azan pertama berkumandang, duduk bersama masyarakat tak kira pangkat mendengar isi khutbat, berdiri rapat dalam 'saf' menghadap wajah kepada 'pencipta langit dan bumi' buat sekalian minit di antara beribu minit dalam seminggu. Selesai, diperintah langsung oleh Allah tanpa ada syarat mahupun sekatan,  meneruskan pencarian dan kesibukan di muka bumi,  Allah tak menyuruh hamba Nya tidur atau duduk saja di masjid dengan melagu-lagu kan bacaan Al Quran dan nyanyian zikir dari pagi hingga ke pagi.

Memperjuangkan syiar Islam, ingin syahid, bukan membunuh orang yang tidak terlibat. Seperti sebuah pertandingan bola sepak, pertandingan adalah di antara Malaysia dan Sepanyol, 11 pemain setiap pasukan di atas padang, jadi pertandingan adalah di antara 11 orang pemain Malaysia menentang 11 orang pemain Sepanyol, keputusan pertandingan adalah dari kegigihan pemain kedua pasukan ini, bukan di antara 11 pemain Malaysia dengan seorang mak cik yang sedang berbelanja sayur di pasar.

Mak Cik tersebut tidak ada kena mengena dengan hal ini.

Siapa pun di belakang ISIS, apapun fahaman nya, tujuannya, kerja mereka ini salah. Sama dengan Zionis, Nazi, Teino Heika, Mussolini, Smeut dan sekalian penindas, pencabul hak manusia dan agama.

Tiada ulasan:

Catat Komen